Ini hitungan reksadana Vs Unit link

Berikut ini adalah perhitungan asuransi unitlink dengan asuransi term life + reksadana.

TABEL ASURANSI UNITLINK

unitlink.png

TABEL ASURANSI JIWA TERM LIFE + REKSADANA (DIBELI TERPISAH)

term_reksadana.png

TABEL PERBANDINGAN DANA YANG TERINVESTASIKAN

invetasi_reksadana.png

Contoh di atas menggunakan data yang tersedia apabila klien berusia 30 tahun, Male, Non Smoker dalam kondisi sehat. Jika klien ini memiliki dana sejumlah Rp 12 juta per tahun untuk asuransi dan investasi, maka ilustrasi seperti di atas dapat menunjukkan betapa efisiennya penggunaan Asuransi Jiwa Term Life + Reksadana (dibeli terpisah).

Tentu saja setiap produk akan memiliki spesifikasi yang berbeda-beda. Jadi download file excel nya di sini . Periksa sendiri angkanya. Silahkan masukkan sendiri angka yang ingin digunakan. Jangan lupa, ini baru membahas struktur produknya saja. Hasil investasi dari unitlink vs reksadana tentu saja akan lebih banyak mempengaruhi rekomendasi seorang finansial planner. Hasil investasi sangat dipengaruhi oleh performance dari Manajer Investasi yang mengelola reksadana tersebut.

Nah kalau sebuah unitlink dikelola oleh Schroders dengan fee 5%, kira-kira mendingan masuk reksadana yang dikelola juga oleh Schroders dengan fee 2% gak ya? Kalau satu unitlink equity fund returnnya 14% per tahun, padahal Schroders, Manulife, Fortis, Danareksa dan semua teman-teman MI lain mencetak return di atas 30% per tahun, gimana ya?

Smile Tanya kenapa, pikir kenapa, baru putuskan mau beli produk yang mana!

Tapi tapi tapi… kan ada asuransinya…

Ehem… apa yang mau diasuransikan?
Apa yang dibeli saat beli asuransi?

Uang Pertanggungan Rp 30 juta, gaji lo aja udah berapa? Mau berapa lama keluarga kita bertahan dengan UP seperti itu?

You ARE Responsible For Your Own Finances!
Ligwina Hananto

Puas …… akhirnya investku bener ……. masih benerlo………… belum menguntungkan……………tunggu 10 tahun lagi…. sekarang tinggal pilih assuransi termlifenya apa ya… ada yang mau kasih saran….

semoga bermanfaat…

Iklan

Jangan Ambil Unit Link sebelum baca ini

Ada beberapa ’teman’ yang tanya kenapa saya TIDAK BELI unitlink. Banyak banget alasannya Boss Smile. Mungkin ya… kalau ada teman-teman yang mau seperti saya Tongue out jawaban seperti di bawah ini bisa membantu heuheuheu…

Mbak, produk kami adalah produk unitlink dari perusahaan ternama XYZ.

Gak mau Mas, saya gak perlu unitlink.

Tapi kan perlu investasi Mbak.

Sudah investasi dong Mas. Untuk investasi saya pakai beberapa reksadana, beberapa bisnis, properti dan saham.

Tapi reksadana kan ada risikonya Mbak.

Unit investasi dalam unitlink itu kan reksadana juga Mas. Resiko investasinya sama saja, tergantung jenis instrumen di dalamnya.

Unitlink kan ada asuransinya… dengan 1 juta / bulan, UP nya besar lho Rp 280 juta.

No thank you. Rp280 juta gak cukup Mas. Itu cuma seharga mobil suami saya. Masak nilai nya suami saya disamain sama mobilnya? Kami sudah fully covered Mas, Uang Pertanggungannya Rp 1M, cuma bayar Rp 4 juta / tahun. Uang Pertanggungan Rp 4M, cuma bayar Rp 13 juta /tahun. Jauh kan?

(FYI, asuransi jiwa term life 10 tahun untuk seseorang berusia sekitar 30 tahun, dengan Uang Pertanggungan di bawah Rp 400 juta, paling-paling preminya hanya Rp 750 ribu / tahun)

Dalam unitlink ada waiver dan rider yang sangat berguna lho Mbak. Jadi kalau ada apa-apa dan tidak dapat membayarkan premi nya lagi, perusahan asuransi akan melanjutkan investasinya. Jadi di tahun ke 13, uang sekolah S1 nya dapat tetap tercapai.

UP asuransi jiwa kami sudah sangat memadai. Jadi kalau ada apa-apa, justru UP ini yang harusnya langsung keluar, gak usah nunggu 13 tahun lagi dan kami investasikan kembali sekarang. (Money today is worth more than money 13 years from now!) Target dana S1 anak saya 13 tahun lagi Rp 1,5 M, kalau UP nya 4M artinya didepositokan juga sudah cukup.

Kalau sampai perusahaan asuransinya gak mau membayarkan klaim dengan UP jiwa ini pun, aset yang ada masih dapat dikelola agar menghasilkan nilai yang optimal.

Yang ini ada investasinya lho Mbak.

Unit investasi dalam unitlink itu sama saja dengan reksadana. Jadi investasinya langsung aja di reksadana Mas. Jadi kalau investasinya Rp 500ribu per bulan atau Rp 6 juta /tahun. Terus asuransinya dibeli terpisah dengan asuransi jiwa term life 10 thn (beserta asuransi kecelakaan), UP Rp 1 M, premi Rp 4 juta /tahun. Jadi dengan bayar Rp 10 juta / tahun saya dapat UP lebih besar, investasi saya di reksadana cuma dipotong 0% – 2% subscription fee. Tadi Mas kasih saya ilustrasi Rp 12 juta /tahun, UP cuma Rp 280 juta, unit investasi dipotong fee 5% dan tahun-tahun pertama gak langsung masuk ke unit investasinya.

Oh Term life, itu kan traditional Mbak. Kami udah gak jual itu.

Kenapa dong gak mau jual? Mau traditional atau modern gak masalah Mas. Yang penting produknya membuat Financial Plan saya efisien. Dengan mengeluarkan uang yang lebih sedikit, saya dapat lebih banyak coverage dan unit investasi yang saya dapatkan lebih banyak, gak dipotong-potong fee terlalu banyak. Ini belum ngomongin return lho.

Term life kan gak ada nilai tunainya Mbak? Terus kalau sudah tua, umur 55 misalnya, jadi mahal kan preminya Mbak.

Saya perlu asuransi jiwa untuk perlindungan jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Saya tidak beli asuransi untuk cari nilai tunai. Semua nilai tunai tercapai dengan investasi yang sistematik. Saya membuat Financial Plan keluarga saya lengkap dengan Dana Darurat dan investasi dibagi berdasarkan tujuan. Jadi keperluan asuransi pun harus direview tiap tahun.

Umur 55 tahun harusnya sudah siap dengan dana pensiun dong. Jadi gak perlu lagi asuransi jiwa. Kalau pun belum punya dana pensiun, anak-anak harusnya sudah besar-besar. They should take care of themselves, gak perlu lagi nilai tunai atau Uang Pertanggungan asuransi jiwa dari kami. Umur segitu yang saya perlukan jadinya asuransi kesehatan untuk pensiunan dan Dana Pensiun dalam jumlah besar.

Betul Mbak, kesehatan penting sekali. Yang ini ada untuk penyakit kritisnya Mbak. 40 penyakit kritis yang dicover.

Permisi ya… coba deh periksa di polis asuransi yang sudah jadi. Asuransi penyakit kritis ini gak akan langsung keluar begitu kena diagnosa. Fungsi asuransi penyakit kritis ini fungsinya seperti asuransi kecelakaan : untuk menggantikan hilangnya penghasilan karena ketika kena penyakit kritis kita gak bisa bekerja normal lagi. Bukan untuk mengobati. Jadi kalo kena diabetes, masih bisa hidup 7 tahun lagi, ya gak keluar tuh UP penyakit kritisnya. Gagal ginjal kedua-duanya dan tidak bisa transplan lagi, baru keluar UP penyakit kritisnya. Stroke, keluar UP nya. Kanker, stadium 4 baru keluar UP nya.

Jadi kalau kena penyakit kritis gimana dong Mbak?

Harusnya Dana Daruratnya ada tuh Mas kalo cuma mau Rp 280 juta. Kalau kuatir dengan bagaimana mengobati penyakit kritis, kita perlu asuransi kesehatan yang bagus banget – yang mau bayarin biaya berobat rutin untuk penyakit kronis. Terutama yang ada guarantee renewability nya. Nah di Indonesia belum ada aturan yang mengharuskan guarantee renewability, jadi mending ambil asuransi kesehatan yang premium, udah ada kok dari luar negeri. Tinggal dibandingkan mana yang prioritas, beli asuransi premium ini atau investasi. Premi asuransi kesehatan premium itu berkisar antara US$700-US$7000, dengan benefit pembayaran jika sakit yang aduhai juga.

Yang syariah juga ada lho Mbak

(may be it’s the jilbab thing hehehe)
Mas, bukan soal syariah gak syariahnya. Tapi struktur produk unitlink nya ini yang gak nyambung sama sekali dengan Financial Plan saya. Kalau mau cari produk syariah, reksadana juga banyak yang syariah.

Return unitlink tinggi lho Mbak.

Kalau mau return tinggi, justru jangan di unitlink Mas. Reksadana Saham tuh resiko tinggi, return juga sekarang lagi tinggi. Sama kan unitlink juga punya kok reksadana saham, disebutnya equity fund, padahal sama aja. Jadi tinggal liat, hayo berapa return equity fund nya?

Itu kan cuma urusan MI mana yang lebih jago aja. Jadi siapa MI nya?

Schroders, Fortis, Manulife, Trimegah, Danareksa? MI-MI itu semua jual reksadananya sendiri lho, beli langsung atau lewat bank juga bisa, subscription fee nya juga lebih rendah 0%-2%, di unitlink 3%-5% kan? Coba deh cek siapa MI nya. Kalau MI ini gak jual reksadananya (baca: unit investasi dari unitlink) kecuali lewat asuransi yang sister companynya, malah gawat dong. Artinya distribusinya terbatas sekali. Ya simple aja, bandingin performance nya dengan MI lain. Kita mempercayakan dana kita dikelola oleh MI, ya harus mau membandingkan MI-MI ini dong.

Tapi, ngapain saya beli reksadananya Schroders, Manulife, Fortis atau Danareksa lewat asuransi kalo saya bisa beli langsung ke mereka atau lewat bank?

(FYI periksa performance MI di unitlink dan reksadana. Harusnya dalam 3 tahun terakhir equity fund dari unitlink dan reksadana dapat menghasilkan return > 40% per tahun. Jadi kalau ada MI yang equity fund nya di tahun 2005 hanya menghasilkan 14%…. tanya kenapa! Yang bener aja, diputerin ke mana tuh uangnya, ngaku aja equity fund, jangan-jangan isinya bukan saham. Gawat gak tuh?)

Ya diversifikasi aja Mbak. Kalau punya uang lebih, bisa ditaro di unitlink.

Mas, unit investasi dalam unitlink itu sama aja dengan reksadana. Jadi kalau mau diversifikasi bukan lewat unitlink, tapi di jenis instrument nya. Money Market, Fixed Income, Balance or Equity. Jadi diversifikasi bukan liat di struktur asuransi yang digabungkan dengan unit investasi reksadana dong. It doesn’t make sense.

Ya tapi kan gak semua orang seperti Mbak Wina…

Lho, kenapa gak? Tell me : Why not?
Coba kasih alasan yang bener.
Kenapa kita semua gak bisa bikin Financial Plan yang komprehensif – yang lengkap – yang betul-betul memperhatikan semua kebutuhan keluarga kita? Kenapa kita semua gak bisa membuat diri lebih pintar supaya bisa mengerti semua isi dagangan produk-produk investasi atau asuransi yang sedang ditawarkan di depan mata kita?
Kenapa kita semua gak bisa membeli produk keuangan dengan lebih efisien, sehingga gak bayar fee kebanyakan, gak beli produk yang underperforming, dan bisa mencapai lebih banyak tujuan finansial dengan lebih cepat?
Gak ada kan alasan supaya kita gak bisa begitu?

Tell me why I need this??? Frown Seriously…
Listen up! Let’s say this together… out loud…

You ARE smart! You continuously gain more knowledge on investment. Check out the numbers and let the numbers speak to you…

Numbers don’t lie!
Ligwina Hananto

Valentine Kok dilarang!!!!!

Valentine Tanpa Mawar Merah di Saudi

Selasa, 12 Februari 2008 | 14:59 WIB

RIYADH, SELASA – Polisi syariah Saudi Arabia melarang peredaran mawar merah di hari kasih sayang atau Valentine day yang jatuh pada 14 Februari mendatang. Pelarangan ini dilakukan untuk ‘memaksa’ para pasangan di negara muslim itu berpikir tentang bagaimana menunjukkan kasih sayang dengan cara yang lain.

Sebuah komisi yang dibentuk untuk membidangi aspek perbaikan dan pencegahan di negara itu telah menginstruksikan agar toko-toko bunga dan penjual kado di Ibu Kota Riyadh tidak menjual bunga dan barang-barang yang secara universal melambangkan cinta. “Mereka mendatangi kami kemarin malam,” tutur salah seorang penjual bunga yang namanya dirahasiakan, seperti dikutip Saudi Gazette.

Sebelumnya pemerintah Arab Saudi tidak pernah mengeluarkan larangan terhadap perayaan valentine day. Sehingga, pelarangan tahun ini merupakan pelarangan pertama yang pernah ada di Saudi. (REUTERS/GLO)

sumber: http://www.kompas.com/read.php?cnt=.xml.2008.02.12.14594731&channel=&mn=9&idx=63

Menurutku sih… mungkin karena di arab gak ada atau susah cari bunga mawar kali ya.. ( mungkin ada yang tahu…) jadi sekali dilarang aja gak usah pake bunga mawar tapi ganti dengan bunga coklat yang bisa dimakan hehehehee,…………….

Rusun Murah/apartemen di tangerang

bagi anda peminat investasi properti buruan ada penawaran apartemen murah bersubsidi dengan dp 13 juta anda mendapatkan rusun tipe 21 didaerah elit Modernland Tangerang dekat Metropolis Mall, Danau Babakan dan Superblok Tangerang….. dekat dengan Bandara Sukarno Hatta… kalo rencana Tol Tangerang- Bandara jadi ya dekat dengan TOLlingkar Bandara

ya… mumpung pemerintah lagi senang ngasih subsidi… silahkan untuk investasi..

untuk lebih jelasnya bisa hub pemasaran telp 021-55781119/ fax 55781118

Kontrak Rumah

cuti bersama 2008 direvisi

Senin, 2008 Februari 04

Cuti bersama 2008 direvisi

Setelah menikmati cuti bersama tahun-tahun lalu rupanya tahun ini akan direvisi.. apa revisinya kita tunggu besok tanggal 6 peb 2008 yang akan diumumkan oleh Menpan. apakah tanggal 8 Pebruari 2008 ikut di revisi……. ya… rencanaku berubah dong…